Saya masih Anak Mama ternyata

Anak mama di sini tidak untuk diartikan manja, bunda bundi. Di mana-mana setiap orang pastilah menjadi kesayangan ibunya masing-masing, betul? Ya, meskipun harus diakui bahwa ekspresi orang tua mencintai anak-anaknya bisa berbeda-beda. Dan tentu saja sekarang bukan saatnya saya membahas tentang maraknya kekerasan pada anak-anak ya, nanti semga kita bisa buat postingannya, sekaligus bahas cara-cara orang tua menghadapinya. Tapi nanti. Oke?

Sebelum menikah, sebenarnya perhatian mama saya sudah sangat-sangat lebih. Entah yang membelikan saya apa, ngasih saya apa, masakin saya apa, banyak deh. Nah, setelah menikah pun begitu, tetapi sekrang posisinya mamah adalah; menjadi mama baru untuk suami saya. Hihihi. Iya, bagaimana? Sampai bagaimana melayani suami pun mamah terbilang cukup cerewet. Harus begini begitu, dan nggak boleh begini begitu. Ohhh, begitulah.

Sekarang, lain lagi, sudah mau ada cucu di rumahnya. Dan bertambah-tambah pula perhatiannya padaku, meskipun dalihnya selalu untuk cucunya. Haha! Contohnya, pagi hari sebelum ke kantor mamah sudah masukin segelas rebusan kacang ijo ke kamar, agak siangan ntar disms, “udah diminum belum kacang ijonya?”, pulang dari kantor tiba-tiba masuk kamar mbawain semangkok daging alpukat yang dicampur susu kental manis. Nanti malam lagi, ditanyain lebih beragam lagi; “telornya dah dimakan belom? kacang ijonya tadi pagi dah dihabisin? (maklum suka lupa :p)”, atau, “pisangnya dimakan, buat nutrisi anaknya”, de el el.

Ya, nggak di rumah orang tua, nggak di rumah mertua, selalu mendapatkan curahan perhatian. Senang! Jadi mikirin si ayah nih yang lagi perjuangan di pulau seberang, sendiri, nggak ada yang merhatiin (kecuali ibu kontrakan yang semakin sering kirim makanan, akhir-akhir ini), baik-baik ya ayah di sana. Kita doakan dimari πŸ˜‰

Meskipun akan menjadi orang tua, saya pun masih memiliki orang tua yang begitu perhatian dan memanjakan. Thank you, oma (panggilan dedek nanti buat mamah, hehe). We love u full!! :-*

Yang Dirasakan Bumil di Trimester Akhir

Sebentar lagi memasuki bulan Maret, Ya Allah kok cepett banget?? Yang berarti sudah mau masuk pintu, eh bulan ke-8 usia kandungan. Rasanya nano-nano deh, ada manisnya, asemnya, asinnya, hehe… karena hidup punya banyak rasa untuk harimu #BukanIklan πŸ˜€

Dari sekian perubahan yang saya sendiri rasakan diantaranya;

Pertama, sering keringetan everytime, everywhere. Bahkan malam hari hingga pagi hari saya sering kebangun hanya untuk ambil kipas buatΒ kepetan (bahasa Indonesianya: kipas-kipas :p). Kenapa nggak pakai kipas angin listrik? Soalnya lagi flu, salah-salah malah masuk angin saya. Heuheuheu…

Kedua, Posisi tidur yang serba salah. Hohoho, pasti deh semua bumil merasa yak. Tidur telentang kayak ada beban di atas perut, tidur miring pegel, tidur tengkurep jadi timbangan… Hihihi… Jadi sering akrobat sambil tidur, alias pindah posisi sering-sering πŸ˜€

Ketiga, Semakin sering kebangun karena gerakan janin. Ya, karena gerakan janin paling aktif justru terjadi pas malam hari, pas kita mau tidur, diterusin sampai kita sudah lelap. Makanya gerakan yang kadang-kadang rada keras mengejutkan bundanya, jadi terbangun deh buat elus-elus perut, nenangin janin di dalamnya ^__^.

Keempat, Makin gampang pegel. Buat nyapu halaman rumah aja kudu diselingin sama berhenti untuk menegakkan badan biar gak pegel. Abis itu lanjut sampai selesai. Tapi habis itu nggak papa sih, nggak lanjut pegel-pegelnya.

Kelima, jadi makin males, ha ha ha… ini mah sayanya nyonya-nyonya, males jalan-jalan, males beresin rumah. Eh, tapi ini terjadi semenjak saya kena flu sih. Soalnya justru sebelum flu saya itu rajin lo (muji diri sendiri :D), mandi harus 2 x sehari, kamar rapi dan bersih, de el el Heuu πŸ˜‰

Keenam, jago ngebo. Ada kaitannya sama flu dan malas? Hmm… mungkin. Xixixixi…

Heu… kayaknya itu aja dah, nggak sanggup mikirin yang enggak-enggak lagi, hehehe. Tetapi yang pasti dan pasti, hehe, saya sangat menikmati fase in; menjadi bumil bahagia, adil, dan sejahtera (Halah, opo to Dant? :P). Oiya satu lagi ketinggalan, sekarang kan jadi gampang laper sodara-sodara, jadi kerjaannya tambah satu lagi; ngemil. Hehehe…

Doakan sehat, dan lancar sampai saya ketemu debay ya Bund, and eperibodee…;-)

Tengkyuuu… :-*

Belajar per-ASI-an

Kemarin Ahad, meski berangkat dengan kepala cenat cenut, saya tetap saja semangat mengikuti kelas EdukASI yang diadakan sama aimi Jogja (AIMI: Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia) di Universitas sanata Dharma Jogjakarta. banyak hal baru yang baru saya ketahui, ya wajarlah ya, namanya saja pengalaman pertama, ya nggak? ya nggak? πŸ˜‰

Insya Allah nanti saya bagi kepada pengunjung bundapiaradaku yah, tapi mungkin akan saya posting di web http://www.aandanti.com, dan tentu saja akan saya bagi juga menjadi beberapa chapter karena materinya buanyak sangat. Catatan saya saja menghabiskan hampir 10 lembar (mungkin lebih).

Sekarang, mungkin hanya ingin cerita-cerita saja dulu yak, hehehe… πŸ˜›

Well, memasuki bulan ke-8 (Semoga terus sehat dan bahagia, aamiin) si dedek sudah semakin keras dan sering ngulet-ngulet di dalem. Tuh seperti pas saya lagi ngetik ini, rasanya tuh seperti ada sesuatu yang mendorong keluar dari dalam perut saya. Dan semakin diomongin semakin dia menunjukkan gerakannya, xixixi…

Dan, sampai hari ini, saya merasa belum maksimal menstimulasinya, apalagi kondisi saat ini pas lagi flu; kepala cenat cenut, idung mbeler, dan langkah yang semakin berat. Aduh, ngajak ngomong dedek pake toa sederhana buatan sendiri pun sudah ngos-ngosan. hehe, aneh memang, nggak tahu ya, mungkin perasaan excited saya menguras tenaga juga. Hoho.

Oiya, omong-omong, ada yang nembak saya lagi lo, siapa lagi kalo bukan suami saya sendiri, hehe. Katanya begini,

“Dek, pacaran yuk, aku kok pengen ya”

Hahaha, ada-ada saja ya si ayah =))

Pernah Ngidam Kue Jahe :D

Hari ini, terlaksana sudah rencana transfer biaya seminar EdukASI yang diadakan sama @aimi_jogja. Sekalian info buat bunda bundi alias mahmud alias mamah muda yang pengen tahu tentang segala ASI dan tantangannya bisa capcuzzz sms:Β 085716098482 (Shintadi) buat daftar. Acara diadakan tanggal 24 Februari 2013 besok, cepet amat? Iye, makanya buruaan!! Soalnya tempet terbatas, biaya invest.nya 70ribu doang. Plus nanti bisa ketemu saya, xixixixi… πŸ˜€

Abis dari ATM, sms Asma soalnya udah kangen beyat sama Hide, mau maen. Setelah di-oke-in meluncur dah! Bla-bla-bla ngomongin apa aja, saya sendiri juga lupa, hahaha =D. Yang pasti kita tunggu kabar gembira darinya yapz!! Hihihi.

Oiyah, lupa judulnya apa isi jurnalnya paan, tentang kue jahe yah. Jadi, dulu pas hamly awal-awal gitu saya kepikiran sama kue jahe yang rasanya gurih-gurih hangat di tenggorokan, kepengen banget, tetapi kerana saya pikir kue jahe itu adalah kue jadul yang tidak banyak toko kue menjualnya, saya tepislah keinginan tersebut dalem-dalem. Ehhh… ndilalah tadi pas beli buah mata saya kejedot (walah bahasane) sama isi toples berisi kue jahe yang yummy itu!! Langsung dah minta bungkusin 1 ons (aja), mehong soalnya, 3ribu cumin dapet berapa biji -__-”

Berikut penampakan korban;

Foto-0003

Masalah “URL not found” Terpecahkan!!

Ya, sebenarnya masalah nggak bisanya buka web-web tertentu udah jalan barang berbulan-bulan lamanya. Itu yang menyebabkan saya muales untuk berselancar di dunia maya. Gimana enggak? Buka twitter aja nggak bisa (oiyah, please follow yah >> @_homeducation_ hehehe), belakangan web http://www.aandanti.com ikutan macet. Dan setelah konsultasi sama mas Arif, jagoan web developer yg bikinin saya web, akhirnya terpecahkan juga masalah entu. Meski mas Arif “hanya” membantu sampai ngasiin link tentang “Mengganti DNS di modem dan komputer”, nyatanya betul-betul membantu penelusiran masalah saya ini. Awalnya mentok sih, tapi kemudian ketika keyword sy ketikkan pada mbah gugel: Mengganti DNS modem AHA (saya pemake AHA nih), dan jreeng… dalam hitungan menit semua masalah terpecahkan!!! Heu heu heu…

 

Matur nuwun mbah gugel, sekarang sebaiknya saya berkonsentrasi menulis untuk web http://www.aandanti.com, sebelum suami saya merengut dan mengancam akan menghabisi nyawa si web. Errr… horor!! Xixixixi… πŸ˜€

Didatangi Sobat Kampus

Hari ini senang sekali rasanya hati saya, dua orang sohib kampus saya datang main ke rumah. Bukan untuk utang, bukan untuk mbayar utang, hehe, tetapi sekedar melepas rindu dan berbagi rasa setelah sekian lama kami tak bersua.

Padahal hanya duduk dan cerita-cerita, dari jam 10 pagi sampai jam 4 sore, tetapi rasanya singkat saja, dan entah kenapa sekarang saya merasa letih dan sungguh mengantuk, mana kondisi abis hujan, bikin tambah melambai-lambai nih kelopak mata.

Thank you, Sinta & Ririe… Semoga yang sebentar lagi mau nikah segera terlaksana dengan lancar, yang mau wisuda segera dipertemukan jodohnya juga. Aamiinnn… :*

Libur Masak Dulu, Ayahh…!!

Menyesal sekali rasanya hingga saat ini tidak bisa update artikel yang manfaat untuk pengunjung ghaib bundapiaradaku. Sebenarnya kemarin sudah beli modem, tetapi setting kartu-nya gagal. Jadi sabar dulu yaa ^_^

Well, Alhamdulillah sehat meski kemarin sempet lemes, dan membuat si ayah ijin gak masuk kerja buat nganter ke dokter. Dan, ehh.. Ktmu dokter Syarif yg aslinya dari GODEAN!! Welehh.. Jauh2 ke kalimantan ketemunya tetangga juga, haha~
tapi dr.Syarif sudah menetap di sini sama keluarganya, wong di sini pun sudah mendirikan klinik sendiri (selain praktek di RSUD). Dan, sejak ambruk kemarin, pamit sama ayah untuk nggak masak dulu, hehe. Kata ayah, “gpp, nanti qt beli makan di luar aja. Yang penting sampean jangan sampe kecapekan aja ya”. Hoho so cwiit amat sii ayy.. πŸ˜€

Dan Bismillah, sebelum makan masakan orang, semoga masakan “bener” dan g bikin hoek2, hehe~

Selamat hari selasa! Semoga hari ini semuany lancar utk kita semua, aamiin~

*cari mamam duyu yuk deek… ^^/

Dua Duka Anak Manusia

Iya, hari ini berhasil nangis berkali-kali dengan dua sebab yang berbeda. Pertama, disebabkan membaca buku Hingga Detak Jantungku Berhenti by Nurul F. Huda, dan kedua dikarenakan program acara “Orang Pinggiran” di trans tv (kalau ndak salah).

Srroooottt!!!

Sebab pertama, kenapa saya bisa sampai menangis berurai air mata? Tentu saja krena kisah nyata yang beliau abadikan dalam buku tersebut sangat menyentuh hati. Bayangkan saja, hidup sebagai manusia berkatup buatan di jantungnya, menjalani operasi yang sangat menentukan hidup dan matinya, hingga sejak itu bertubi-tubi datanglah ujian dari Allah khusus untuknya; 2 kali kehamilan yang beresiko, operasi tulang akibat kecelakaan, operasi mengeluarkan jarum dari kakinya, hingga yang terakhir menjadi single mother bagi dua buah hatinya. Masya Allah, ujian yang tidak main-main. Saya sendiri tidak sanggup barang membayangkan jika kejadian demi kejadian tersebut menimpa hidup saya, atau orang-orang yang saya cintai. Astaghfirullah… ampuni kelemahan dan kekurangan hamba-Mu ini Ya Rabb…

Sebab kedua, setelah puas menyelesaikan buku mba Nurul Huda seharian (sampai sore menjelang), saya menyetel televisi dan menonton program “orang pinggiran”, di mana seperti biasa program tersebut menghadirkan keuletan sekaligus “penderitaan” tokohnya. Kali ini, tokohnya adalah 3 bersaudara, Kakak sulungnya puus sekolah “hanya” gara-gara tidak sanggup melunasi seragam olahraga! Oh my! Akhirnya dia bekerja membantu sang ibu mencari uang demi kelanjutan hidup mereka sekeluarga (minus ayah, karena sang ayah meninggalkan keluarga kecil ini tanpa sebab dan tanpa kabar berita, miris). Begitu pun adik-adiknya, kelas 6 dan 2 SD sudah bekerja keras mencari uang yang tak pernah lebih dari sepuluh ribu per hari, yang dilakukannya sepulang sekolah. Tidak ada kata bermain bersama kawan-kawan. Fiuuhh… Sedihhhh rasanya melihat kenyataan bahwa banyak anak-anak Indonesia yang masih tak tersentuh pendidikan, kecukupan, dan kesejahteraan.

Saya jadi berandai-andai, Bapak Presiden SBY (selain mengurusi dinamika politik dalam dan luar negeri) itu setidaknya mengetahui hal ini; banyaknya anak Negeri yang putus sekolah, kemudian beliau mengutus, atau memerintahkan kepada lembaga atau orang-orangnya (Kan beliau orang tertinggi di Negeri ini, pasti punya banyak staff atau orang-orang kepercayaan) untuk mengusut, dan mengatasi problem ini. Kalau perlu, sekali-kali (sekali-kali saja, saya tahu beliau sudah terlalu SIBUK) beliau sendiri yang mendatangi anak-anak itu dan memberikan semangat serta menyodorkan langsung bantuannya kepada anak-anak malang itu.

Ahh… tetapi itu hanyalah impian saya yang entah kapan akan mewujud nyata. Lagi-lagi, harus tertunduk menyadari lemahnya diri ini, bahkan tak sanggup mengulurkan tangan sendiri untuk membantu meringankan beban mereka. Setidaknya di jauh lubuk hati, saya berdoa, khidmat, dalam, dan penuh perasaan, suatu saat nanti anak keturunan sayalah yang akan berada di garisan depan untuk membantu anak-anak kurang mampu untuk berdaya manfaat bagi Negaranya. Aamiin, aamiin Ya Rabbal ‘alamiin…

Jogja, 5 Juni 2012

Dalam kesedihan yang panjang,

Sukmadanty

Cinta adalah Air Mata

Tak bisa dipungkiri, enggak bisa enggak, cinta itu selalu berurai air mata. Bukan karena cinta itu luka, atau sakit, atau patah berkeping-keping. Karena air mata tak selalu bermakna kepedihan.

Kita pernah merasakan haru bukan? dan air mata datang mengiringi. Itulah air mata kebahagiaan, dan kita senang merasakannya. Di sinilah kita temukan hubungan yang mesra antara cinta dan air mata. Di saat orang yang kita cintai terpapar sakit, kita menangis terikut sakit. Di saat orang yang kita cintai jauh dari kita, kita menangis merindui. Pun di saat orang yang kita cintai mengkhianati, kita menangis meratapi. Begitulah cinta, ia bekerja dengan seksama, tak memandang suka bahagia, lara dan luka, selalu setia berteman air mata.

Jadi, marilah kita berlapang dada menyambut air mata, usah menampik dan menjauhinya. Biarkan ia menjadi harmoni dalam kehidupan cinta kita. Karena demikianlah alam bekerja.

 

Jogja, 31 Mei 2012

Habis nonton Mars Need Moms T^T

Sukmadanty