Mengenal Bayi Baru Lahir

Pekan lalu, salah seorang temanku telah melahirkan anak pertamanya, tapi karena habis baca artikel tentang adab menjenguk bayi yang baru lahir, akupun menahan keinginan untuk segera menjenguk si bayi dan ibunya. Haduh… padahal penasaran banget ama muka si bayi, apakah mirip si ibu atau condong ke ayah, atau condong ke aku…😀

Dan akhirnya keinginanku pun terbayar tunai kemarin, saat si ibunya bayi memintaku untuk mengantar sang bayi imunisasi untuk pertama kalinya. Dan saat menemui sang bayi… aku tak berani mendekat… bayi kan rentan sekali… takutnya tanganku membawa sesuatu yang buruk bagi kesehatan Azzam, nama si bayi. padahal pengen mengelus-elus rambutnya yang lebat dan hitam T_T.  Untuk itu, aku cuci tangan dulu sebelum mendekat, setelah cling, baru dah aku berani pegang-pegang Azzam, Alhamdulillah…🙂

Setelah selesai membungkus menggedhong Azzam dengan banyak kain (kasian Azzam :(), maka berangkatlah kita menuju Rumah bersalin Semar yang lokasinya berada di dekat bumi perkemahan Babarsari. Masya Allah!! bayangpun! lokasi rumah kami bayi yang berada di seputaran Mantrijeron sana, deket-deket SMA N 7 Yogyakarta-lah, dengan tujuan Babarsari, apa nggak namanya pucuk ketemu pucuk tuh?? Mana kita ke sana pukul 11.30 siang!! haduh2… aku tak bisa membayangkan penderitaan Azzam kala itu, maafin amah ya nak…😦

Sampai si TKP, ternyata gak perlu antri mengantri, Alhamdulillah, setelah mendaftar, Azzam langsung dibawa ke ruang dokter untuk SUNTIK imunisasi.
Azzam

Waowow ow ow… aku nyengir melihat jarum suntik yang menembus kaulit Azzam. Ia menangis, dan wajahnya langsung memerah seperti kepiting rebus. huhuhuhu… gak tega aku… T_T, sepertinya sakit sekali…

Azzam

Nah sembari menunggu itu, aku melihat ada seorang ibu yang menggoyang-goyangkan tubuh sang bayi karena si bayi tersebut menangis. aku liat goncangan tersebut cukup keras untuk anak sekecil itu. Aku bisa merasakan, pasti si bayi merasa semakin pusing digoyang-goyang seperti itu, buktinya si bayi bukannya diem, tapi malah menangis semakin keras😦

Nah, para bunda, jangan menimang-nimang bayi terlalu keras ya, karena organ dalam bayi itu masi rentan dan belum kokoh, goncangan seperti itu bisa menyebabkan kerusakan organ dalamnya🙂

Belajar banyak aku hari ini, Alhamdulillah🙂

25 responses

  1. Hmm… sampai sekarang masih kagok kalo gendong bayi yang masih dibawah 1 bulan. Kayak gendong telur… takut pecah, jatuh. Huks…
    Tapi gapapa lah ya, namanya juga belajar. Hehe… (Enak aja, anak orang dipake buat belajar!!!)😀

  2. Hahaha… Betul mas, bayi baru lahir itu kayak telur, boro2 gendong, aku bahkan takut utk memegangnya (lihat kulitnya! Lunak banget).

    *btW, gpp anak org bwt eksperimen😀

    • Wah… theme blog-nya habis diganti. Jadi segeran. Lebih enak dibaca.
      Btw, blogroll nya hilang tuh, Dan. Ditambahin lagi gih… biar bisa saling promosi. Hehehe…😀

  3. dulu jaman masih kecil ngegendong adik sendiri berani…sekarng malah agak canggung kalo harus nimang bayi orang…kalo bahasa bapak baru (temen2 yang baru punya ank)…karna ragu malah jadi bahaya…kalo yakin malah gak papa…-_-“….begitu kah…

Komentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s